Wagub NTB: Perlu Strategi dan Kerjasama Lawan Pandemi Covid-19

  • Whatsapp
WAGUB NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah, saat mengikuti FGD secara virtual bersama SKSG Universitas Indonesia dan para peneliti, Rabu (30/9/2020). Foto: ist
WAGUB NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah, saat mengikuti FGD secara virtual bersama SKSG Universitas Indonesia dan para peneliti, Rabu (30/9/2020). Foto: ist

MATARAM – Pandemi Covid-19 tak hanya berdampak terhadap kesehatan fisik semata, di tengah segala ketidakpastian kapan berakhir, masyarakat juga dihadapkan pada dampak kesehatan mental.  Yakni, banyaknya berita tidak benar (hoax) yang bertebaran membuat keyakinan masyarakat akan eksistensi virus corona menjadi semakin berkurang. 

‘’Tugas berat pemerintah tak lagi hanya melawan virus tetapi juga menyatukan mindset masyarakat bahwa virus corona (covid-19) ini ada, dan seluruh pihak harus bekerjasama untuk melawannya,’’ ujar Wakil Gubernur NTB, Dr. Hj. Sitti Rohmi Djalillah, saat mengikuti Focus Group Discussion (FGD) secara virtual bersama Sekolah Kajian Stratejik dan Global Universitas Indonesia (SKSG UI) dan para peneliti Indonesia, Rabu (30/9/2020).

Bacaan Lainnya

Menurut Wagub,  tugas berat yang kini dirasakan oleh pihaknya. Salah satunya, adalah bagaimana caranya agar masyarakat NTB sadar dan mengakui virus ini ada. ‘’Karena kita tahu banyak berita hoax tentang Covid-19 yang tersebar. Sehingga yang penting kita satukan mindset dan lawan!,’’ tegas Ummi Rohmi, sapaan akrab Wagub NTB.

Ia menjelaskan, dalam menyatukan pemahaman tersebut butuh waktu, edukasi yang berkesinambungan, dan cara yang persuasif. Tentunya,  dengan melibatkan berbagai stakeholders dan peran masyarakat untuk berjuang bersama. 

Baca juga :  Kabur dari Karantina, Satgas Langsung Jemput Paksa

‘’Melawan pandemi covid-19 ini tak bisa diselesaikan sendiri oleh pemerintah, butuh kerjasama dan sinergitas yang kompak serta strategi yang jelas,’’ kata Wagub.

Khusus di NTB. Diakuinya, sinergitas berbagai stakeholder terjalin dengan sangat baik. Melalui Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda), Pemprov NTB mengkomunikasikan berbagai strategi yang ditempuh.  Bahkan pada Legislatif NTB, disebutkan Ummi Rohmi, sangat responsif.

Dilihat saat Pemprov NTB berinisiatif mengajukan Perda Penanggulangan penyakit Menular yang langsung dibahas dan ditindaklanjuti oleh DPRD Provinsi NTB. ‘’Betapa sinergi sangat penting dalam lewan covid-19 ini. Alhamdulillah di NTB sangat kompak bersinergi. Forkompimda, Pemda, TNI, Polri, hingga Legislatif semuanya bekerjasama mengatur strategi dan menjalankannya dengan kompak,’’ jelas Wagub.

Sementara itu, Abdul Muta’ali, mewakili SKSG UI pada kesempatan tersebut menyampaikan apresiasi terhadap berbagai strategi yang telah dilakukan oleh NTB dalam menanggulangi Covid-19. Ia juga mengapresiasi keterbukaan Pemprov NTB yang telah bersedia untuk berdiskusi bersama para peneliti Indonesia.

“Sebuah itikad yang luar biasa karena Pemprov NTB mau berdiskusi bersama kami. Jika Pemerintah Daerah sudah mau berjalan dengan Ilmu Pengetahuan pasti kedepannya akan baik,” jelasnya.

Kedepannya, Abdul Muta’ali berharap, seluruh upaya dan strategi yang telah dilakukan oleh NTB dapat berbuah manis. Dan, daerah lain bisa mencontoh berbagai program strategis melawan Covid-19 yang dilakukan oleh NTB.  031

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.