Pratima di Pura Dalem Sakti Petemon Raib, Polisi Lakukan Penyelidikan

  • Whatsapp

GIANYAR – Pratima berupa Dewi Durga serta satu kotak yang berisikan 15 tangkai bunga emas di Pura Dalem Sakti Desa Adat Petemon, Desa Pejeng Kelod, Tampaksiring raib. Pratima  diketahui hilang pada Rabu (2/9/2020) sekitar pukul 13.00 Wita. Petugas kepolisian dari Polsek Tampaksiring dan Polres Gianyar saat ini sedang melakukan penyelidikan. 

Berdasarkan informasi di lapangan, Kamis (3/9/2020) kejadian hilangnya pratima yang diduga dicuri tersebut, awalnya diketahui  pemangku Pura Dalem Sakti setempat. Saat itu, pemangku melakukan persembahyangan rutin di Pura. 

Jero Mangku Pura Dalem Sakti Desa Adat Petemon, Dewa Putu Sumerta mengatakan, dirinya bersama istrinya Jero Mangku Istri sedang melakukan persembahyangan rutin di Pura pada Rabu (2/9/2020) sekitar pukul 13.00 Wita. Saat Jero Mangku Istri hendak menghaturkan canang di gedong penyimpenan alangkah terkejutnya ia melihat pintu gedong penyimpenan dalam keadaan terbuka. “Jero Mangku Istri waktu itu terkejut, melihat pintu gedong penyimpenan terbuka dan langsung memberitahu saya. Karena takut terjadi apa-apa, saya langsung menghubungi Bendesa Adat dan melaporkan kejadian tersebut ke kepolisian,” ujarnya. 

Baca juga :  Dijadikan Tempat Karantina, Sekda Cek Kesiapan Gedung Diklat BPK

Diungkapkannya, bahwa didalam gedong penyimpenan tersebut diketahui berisikan satu buah pratima berupa Dewi Durga dan sebuah kotak yang berisikan 15 tangkai bunga emas,  “Itu semuanya hilang dicuri, pihak kepolisian pun sudah datang kemari kemarin untuk melakukan penyelidikan,” ungkapnya. 

Saat ini, kata Jero Mangku Pura Dalem Sakti, Bendesa Adat pun sedang ke Griya untuk meminta petunjuk. “Tadi jero Bendesa nangkil ke Griya untuk meminta petunjuk kepada Ida Pedanda,” ujarnya. 

Dikonfirmasi terpisah, Kasubag Humas Polres Gianyar Iptu I Ketut Suarnata membenarkan kejadian tersebut. Pihaknya saat ini tengah melakukan penyelidikan. “Benar, saat ini Polsek Tampaksiring dan Polres Gianyar sedang melakukan penyelidikan. Nanti kita cari tahu terkait pelakunya,” ujarnya. 011

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.