Gerakan Kembali Perekonomian, Bupati Buleleng Rencanakan Ambil Pinjaman PEN

  • Whatsapp
Foto : BUPATI SURADNYANA BUPATI Suradnyana saat memaparkan rencana pinjaman PEN dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah untuk menggerakan perekonomian Buleleng dihadapan anggota DPRD. Foto: rik
Foto : BUPATI SURADNYANA BUPATI Suradnyana saat memaparkan rencana pinjaman PEN dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah untuk menggerakan perekonomian Buleleng dihadapan anggota DPRD. Foto: rik

BULELENG – Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana, berencana mengambil pinjaman yang ditawarkan pemerintah pusat yang disebut pinjaman Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) untuk pemerintah daerah. Pinjaman ini nanti akan digunakan mendanai beberapa pekerjaan guna menggerakkan ekonomi masyarakat.

HAL ini disampaikan Bupati Suradnyana kepada seluruh pimpinan, anggota, dan tim ahli DPRD Buleleng, pada Rabu (26/8) di ruang rapat gabungan Komisi DPRD Buleleng. Untuk diketahui, pinjaman PEN untuk pemerintah daerah ini tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (Permenkeu) RI No. 105/PMK.07/2020, yang telah diundangkan pada tanggal 6 Agustus 2020.

Kata Suradnyana, saat ini pemerintah pusat sedang berupaya memulihkan perekonomian masyarakat. Upaya itu dengan memberikan pinjaman lunak kepada pemerintah daerah tanpa bunga dan daerah hanya membayar biaya provisi dan administrasi. Nantinya pinjaman PEN ini akan digunakan untuk pembiayaan proyek pembangunan di daerah dengan melibatkan masyarakat lokal sebagai tenaga.

Baca juga :  Paseien Sembuh Covid-19 di Denpasar Meningkat 31 Orang, Positif Bertambah 37 Kasus

Sejauh ini Suradnyana mendaku, sudah merencanakan dengan matang program apa yang akan dijadikan prioritas untuk peminjaman PEN ini untuk didanai. Misalnya, pertanian dengan pengadaan irigasi guna menyebarkan atau membagi air. Termasuk proyek-proyek yang akan memberikan nilai kepada masyarakat, sehingga perekonomian bisa bergerak.

‘’Proyek ini akan menyerap tenaga kerja, sekaligus juga menggerakkan sektor ekonomi lainnya. Nanti saya diskusikan dengan pihak legislatif. Termasuk juga dengan berbagai pihak dan elemen masyarakat. Saya akan terima semua masukan yang ada. Tujuannya hanya untuk Buleleng,’’ kata Suradnyana.

Dengan pinjaman yang tanpa bunga, Suradnyana meyakini peluang ini harus diambil. Sehingga dengan dana yang ada melalui pinjaman ini, masyarakat bisa bekerja. Dengan masyarakat bekerja, maka dipastikan perekonomian berputar.

Baca juga :  Pura Agung Besakih Ditutup untuk Wisatawan

Pemerintah pusat meyakini, pinjaman yang bisa dibayar dengan jangka waktu 10 tahun ini, akan bisa menggerakkan sektor informal. ‘’Kami terus matangkan rencana ini, termasuk jumlah diambil,’’ pungkas Suradnyana. rik

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.