Kelas Cakap Digital Siberkreasi X KUMPUL, Generasi Muda Siap Jadi Penggerak Literasi Digital

  • Whatsapp
KELAS Cakap Digital Siberkreasi X KUMPUL, salah satu kegiatan edukasi literasi digital di seluruh Indonesia telah berhasil diselenggarakan di Bali, Surabaya, Yogyakarta, Bandung, dan Semarang. Foto: ist
KELAS Cakap Digital Siberkreasi X KUMPUL, salah satu kegiatan edukasi literasi digital di seluruh Indonesia telah berhasil diselenggarakan di Bali, Surabaya, Yogyakarta, Bandung, dan Semarang. Foto: ist

DENPASAR – Kelas Cakap Digital Siberkreasi X KUMPUL, salah satu kegiatan edukasi literasi digital di seluruh Indonesia yang diselenggarakan atas kerjasama antara Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), GNLD (Gerakan Nasional Literasi Digital) Siberkreasi dan KUMPUL, telah berhasil diselenggarakan di Bali, Surabaya, Yogyakarta, Bandung, dan Semarang pada tanggal 27 Juli hingga 21 Agustus 2021.

Dengan adanya Kelas Cakap Digital yang bertujuan untuk menciptakan ribuan penggerak literasi digital di Indonesia ini, masyarakat khususnya generasi muda diharapkan dapat memanfaatkan internet dengan cakap, bijak, dan aman.

Bacaan Lainnya

Dalam penyelenggaraan Kelas Cakap Digital tersebut, KUMPUL sebagai strategic partner program dari Kelas Cakap Digital Siberkreasi, bekerjasama dengan para mitra di berbagai daerah, antara lain di Bali, dengan Kembali Innovation Hub; di Surabaya, dengan Satu Atap Coworkshare; di Yogyakarta, dengan Kolektiv; di Bandung, dengan The Greater Hub dan di Semarang, dengan Impala Network.

Seluruh rangkaian kegiatan dilaksanakan secara daring dan diikuti oleh lebih dari 3.000 pendaftar. Banyaknya pendaftar tersebut, menggambarkan besarnya semangat masyarakat Indonesia untuk menjadi insan yang makin cakap digital.

Baca juga :  Tak Bisa Dialihkan, Panitia Pembangunan Kembalikan Dana Hibah

Rangkaian kegiatan Kelas Cakap Digital Siberkreasi X KUMPUL dimulai dengan melakukan tes sebagai seleksi awal untuk mengukur pengetahuan dasar para calon peserta terhadap literasi digital. Seleksi awal tersebut dilakukan, guna mendapatkan para peserta yang berkomitmen tinggi dalam upaya menjadi makin cakap digital dan mampu menyampaikan konsep literasi digital bagi masyarakat luas.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam mengenai literasi digital, peserta yang terpilih, wajib mengikuti kelas dan lokakarya selama empat hari di masing-masing kota. Pelatihan yang dimentori oleh 20 pembicara ini, diberikan secara intensif selama tujuh jam per hari, dengan tujuan agar para peserta tersebut dapat memiliki bekal untuk kemudian membagikan ilmu yang didapatkannya kepada orang lain, baik sebagai mentor, pembicara, maupun dengan cara lainnya.

Selama empat hari mengikuti kelas, peserta mendapatkan materi mengenai Keamanan Digital (privasi data), Etika Digital (kredit dan hak cipta di media digital), Budaya Digital (gaya hidup digital dan integrasi kultur Indonesia di media digital), Kecakapan Digital (strategi & produksi konten di media sosial), serta edukasi mengenai kelas komunikasi.

Selain teori, dalam lokakarya, peserta diberikan studi kasus dan didampingi oleh fasilitator, dimana mereka dapat langsung melakukan praktik dari materi-materi yang telah disampaikan oleh para pembicara. Hal tersebut sejalan dengan testimoni yang disampaikan oleh Rai Rahman, peserta Kelas Cakap Digital, yang mengatakan bahwa Kelas Cakap Digital ini bukan hanya memberikan teori saja, namun juga pengalaman serta materi aplikatif.

Baca juga :  Double Rekor, Bali Catat Kasus Harian Positif dan Meninggal Tertinggi Selama Pandemi

‘’Selain diberikan materi, di Kelas Cakap Digital ini juga, kami juga mengikuti lokakarya dan kesempatan diskusi, sehingga kami dapat benar-benar paham mengenai literasi digital yang bermanfaat, baik bagi saya sendiri dan pastinya juga untuk orang di sekitar saya,’’ jelas Rai Rahman

Setelah lokakarya, peserta diberikan tes yang berguna untuk mengukur seberapa jauh perkembangan pengetahuan peserta. Program ini dirancang untuk memberikan ilmu dan pengalaman yang tidak berhenti pada masing-masing individu saja, namun kelak juga dapat dibagikan kepada lingkungan sekitar mereka.

‘’Pengembangan literasi digital ini bukan hanya tentang bagaimana kita dapat memproteksi diri dari hal-hal negatif di internet dan mampu memproduksi konten-konten positif, melainkan bagaimana kita juga bisa menjadi agen untuk menyebarluaskan ilmu yang kita miliki untuk sesama,’’ pungkas Biondi Sanda Sima, salah satu mentor Kelas Cakap Digital Siberkreasi X KUMPUL. tra

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.