Pasien Meningkat, RSUD Klungkung Gunakan Ruang VIP Tempat Isolasi, Segera Rekrut Tenaga Perawat

  • Whatsapp
Foto : RUANGAN COVID KONDISI ruangan isolasi yang dipenuhi pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di RSUD Klungkung. Foto: ist
Foto : RUANGAN COVID KONDISI ruangan isolasi yang dipenuhi pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di RSUD Klungkung. Foto: ist

KLUNGKUNG – Meningkatnya jumlah pasien suspek maupun terkonfirmasi positif Covid-19, mengakibatkan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Klungkung kekurangan ruang isolasi. Pihak manajemen akhirnya memutuskan akan menambah ruang isolasi dengan menutup ruangan paviliun/VIP untuk dijadikan ruang isolasi Covid-19.

Dikutip dari laman facebook, Dirut RSUD Klungkung, dr. Nyoman Kesuma menyebutkan hingga, Selasa (18/8) total pasien yang dirawat di RSUD Klungkung mencapai 77 orang terdiri dari 26 suspek Covid-19, di antaranya empat ibu nifas dan 51 orang confirm positif dengan dua ibu nifas.

‘’Kami harus rapat kembali untuk mencari solusi, karena lagi ada 8 orang pasien suspek covid-19 yang belum mendapat ruang isolasi yaitu dua orang membutuhkan isolasi ICU Covid-19 dan 6 orang ruang isolasi biasa. Selain itu ada tiga bayi dari enam ibu suspek Covid-19 yang dititipkan di ruang isolasi tetanus,’’ ujar Dirut Nyoman Kesuma.

Baca juga :  Pentingnya Imunisasi Anak di Masa Pandemi Covid-19

Dari hasil rapat, akhirnya dicapai keputusan untuk menambah satu ruangan lagi untuk menambah kapasitas ruang isolasi biasa dan satu ruangan lagi untuk menambah kapasitas ICU Covid-19. Tambahan ruangan ICU Covid-19 dilakukan dengan mengalihkan ruang ICU biasa menjadi ruangan ICU Covid-19, sehingga akan menambah kapasitas total ICU Covid-19 menjadi 14 tempat tidur.

Sedangkan untuk menambah ruangan isolasi biasa, manajemen dengan berat hati memutuskan akan menutup ruangan paviliun/VIP untuk dijadikan ruang isolasi Covid-19. Keputusan ini diambil karena tidak ada lagi alternatif lain, dimana kebetulan VIP berada satu blok dengan ruang isolasi lainnya. ‘’Jadi ruangan VIP yang selama ini menjadi sumber penting pendapatan RSUD Klungkung terpaksa harus direlakan demi menampung pasien Covid-19 yang semakin hari semakin meningkat,’’ jelas dr. Kesuma.

Baca juga :  Dampak Corona, Zohri Batal Uji Coba ke Brisbane

Atas keputusan penting tersebut pihak RSUD menghadap Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta untuk meminta izin selaku pemilik RSUD sekaligus melaporkan kondisi dan penanganan pasien Covid-19. Pada saat yang sama disampaikan juga kebutuhan tenaga perawat dan pendukung pelayanan Covid-19.

Dalam postingannya itu, Dirut Nyoman Kesuma bersyukur karena Bupati Suwirta memahami kondisi dan hambatan yang dihadapi. Bupati setuju dengan keputusan manajemen RSUD Klungkung dan akan membantu tenaga yang dibutuhkan melalui perekrutan tenaga kontrak enam bulan dengan sumber anggaran belanja tanggap darurat.

Diharapkan dilakukan perekrutan secara cepat dan terbuka sesuai ketentuan. Apabila semuanya siap, maka RSUD Klungkung memiliki kapasitas 92 tempat tidur ruang isolasi biasa, 14 tempat tidur ICU Covid-19 dewasa dan 6 tempat tidur isolasi bayi Covid-19. “Dengan kapasitas total yang mencapai 112 tempat tidur bagi pasien Covid-19 semoga dalam waktu dekat kami tidak perlu rapat kembali untuk membahas masalah pasien Covid-19,” sebutnya. 022

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.