Masyarakat Perlu Tahu, Jenazah Positif Covid-19 Tidak Berbahaya

  • Whatsapp
KEPALA Instalasi Kedokteran Forensik RSUP Sanglah, dr Kunthi Yulianti, SpF. foto: antaranews.

DENPASAR – Kepala Instalasi Kedokteran Forensik RSUP Sanglah Denpasar, Bali dr Kunthi Yulianti, SpF mengatakan, jenazah positif Covid-19 sebenarnya tidak berbahaya, tapi memang harus melalui proses disinfeksi dan dekontaminasi secara berkala sebelum dimakamkan.

“Sebelumnya dilakukan penatalaksanaan di rumah sakit berupa didisinfeksi dan dekontaminasi. Pasien atau jenazah Covid-19 ini tidak berbahaya, maka sebenarnya tidak perlu menolak jenazah dan mengucilkan keluarga untuk menghindari Covid-19 tapi harusnya tetap saling peduli satu sama lain. Bila dilakukan penatalaksanaan dengan disinfeksi dan dekontaminasi virus ini akan mati,” kata dr Kunthi saat dikonfirmasi di Denpasar, Senin (20/4/2020).

Ia menjelaskan proses desinfeksi adalah upaya untuk mengurangi dan menghilangkan kuman pada tubuh, sedangkan dekontaminasi merupakan upaya menghilangkan atau mengurangi kuman pada diri dan benda benda di sekitarnya.

Baca juga :  ODP Covid-19 di Klungkung Capai 99, Puluhan Diantaranya ABK

Menurut dia, desinfeksi dilakukan pada tubuh jenazahnya dan dekontaminasi itu untuk benda- benda yang ada di sekitar jenazah. Apabila jenazah positif Covid-19 tidak melewati proses desinfeksi dan dekontaminasi maka masih berpeluang menyebarkan virus tersebut terutama dari cairan atau lendir saluran nafasnya.

“Jenazah memang sudah tidak bernafas atau batuk, tapi cairan atau lendir saluran nafas masih bisa keluar. Selain itu permukaan tubuhnya juga mungkin masih ada virus yang menempel akibat dia batuk atau bersin atau mengaruk – garuk daerah hidung kemudian memegang tubuh yang lain atau barang-barang di sekitarnya. Makanya dilakukan desinfeksi pada tubuh jenazah dan dekontaminasi pada barang-barang di sekitarnya serta penutup jenazahnya,” jelas dr Kunthi.

Ia menambahkan, jika jenazah kemudian langsung dirawat oleh keluarganya seperti melalui proses dimandikan atau budaya masyarakat Indonesia pada umumnya, maka ada potensi penularannya dan penyebarannya.

Baca juga :  Paslon Jangan Bawa Massa Saat Pendaftaran, Bawaslu Ingatkan Protokol Kesehatan

“Memang sebaiknya dilakukan desinfeksi dan dekontaminasi serta sesegera mungkin dimakamkan atau dikremasi. Kalau keluarga akan mendoakan juga dijaga jaraknya baik dengan jenazah atau anggota keluarga lain,” tambah dr Kunthi, seperti dilansir dari antaranews.

Adapun proses desinfeksi dan dekontaminasi dilakukan dengan cara yaitu untuk proses desinfeksi, pertama memasukkan kapas berisi cairan ke dalam lubang tubuh jenazah agar cairan di saluran nafas, saat jenazah dimiringkan tidak keluar mengotori lingkungan.

Kemudian permukaan tubuh jenazah disemprot menggunakan cairan disinfektan. Setelah itu jenazah ditutup rapat dengan menggunakan plastik yang kedap air agar bila ada kebocoran cairan tubuh tersebut tidak mengotori lingkungan.

Selanjutnya untuk proses dekontaminasi yaitu dengan menyemprotkan cairan disinfektan ke seluruh permukaan plastik pembungkus jenazah tersebut. Kemudian jenazah bisa dibungkus menggunakan kain kafan. Kemudian, kembali dilakukan disinfektan dan dekontaminasi ulang pada jenazah tersebut.

Baca juga :  Kabar Gembira, PMI Sembuh Terus Bertambah di Bali

Setelah itu, jenazah dimasukkan ke dalam peti dan ditutup serta dipaku agar tidak dibuka. Kemudian kembali dilakukan desinfeksi dan dekontaminasi pada jenazah tersebut.

“Artinya proses desinfeksi dan dekontaminasi dilakukan secara berulang sehingga virus mati dan bila diperlukan upacara kematian maka dianjurkan untuk dilaksanakan secara sederhana dengan tetap memperhatikan prosedur kesehatan dari pemerintah sosial distancing dan pshysical distancing,” katanya.

dr Kunthi menegaskan tidak perlu ada tindakan menolak menguburkan atau mengkremasi jenazah bila jenazah sudah didesinfeksi dan petinya didekontaminasi. Maka bila langsung dikubur atau dikremasi semua akan aman. yes

banner 728x250 banner 728x250 banner 728x250 banner 728x250 SMK BALI DEWATA

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.