Kabar Gembira, PSSI Putuskan Liga 1, 2 dan 3 Bergulir Mulai Oktober 2020

  • Whatsapp
DOKUMEN - Pemain Persija Jakarta (merah) melakukan salam siku dengan pemain Bhayangkara FC usai pertandingan Liga 1 musim 2020 di Stadion PTIK, Jakarta, Sabtu (14/3/2020). Salam siku dilakukan sebagai pengganti jabat tangan menyusul merebaknya wabah virus Corona atau Covid-19. foto: antaranews

JAKARTA – PSSI resmi memutuskan Liga 1, 2 dan 3 Indonesia musim 2020 bergulir kembali mulai Oktober 2020 melalui penerbitan Surat Keputusan bernomor SKEP/53/VI/2020 tentang Kelanjutan Kompetisi dalam Keadaan Luar Biasa tahun 2020. Tentunya ini menjadi kabar gembira bagi pecinta sepakbola di tanah air.

Surat tersebut ditandatangani oleh Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan pada Sabtu, 27 Juni 2020 dan disebarkan ke Komite Eksekutif (Exco) PSSI, PT Liga Indonesia Baru, Asosiasi Provinsi PSSI se-Indonesia, Asosiasi Pelatih Sepakbola Seluruh Indonesia (APSSI) dan Asosiasi Pesepakbola Profesional Indonesia (APPI).

“Ada beberapa pertimbangan kami memutar kembali kompetisi yaitu pertama, kita perlu membuat kampanye lewat sepakbola bahwa Indonesia sudah dapat beradaptasi dan belajar dengan situasi normal baru melalui pelaksanaan protokol kesehatan,” ujar Mochamad Iriawan di Kantor PSSI, Jakarta, Minggu (28/6/2020) malam.

Baca juga :  Empat Polisi Diganjar Penghargaan, Bantu Ibu Melahirkan di Mobil Patroli

Kedua, lanjut Iriawan, Indonesia memiliki pengalaman dikenai sanksi oleh FIFA pada 2015-2016. Hal itu membuat kompetisi tidak berjalan dan berakibat negatif terhadap persepakbolaan nasional.

Selanjutnya, kompetisi dilaksanakan demi kepentingan tim nasional. Dengan adanya liga, para pemain dapat terus mengasah kualitasnya. “Keempat, hal ini berkaitan dengan Piala Dunia U-20 tahun 2021. Saat tidak menjalani pemusatan latihan, mereka dapat berkompetisi di klub masing-masing baik itu di Liga 1 dan Liga 2,” kata Iriawan.

Alasan kelima, PSSI menilai keberadaan liga dapat memberikan wadah bagi para pemain yang tidak dipanggil ke pemusatan latihan (TC) untuk menunjukkan performa terbaik. Hal itu karena, selama pandemi penyakit virus corona (Covid-19), PSSI hanya akan memanggil 23-30 pemain.

Baca juga :  Dukung Pembebasan Napi

“Pertimbangan keenam, PSSI memang diharuskan memutar kompetisi sesuai amanat kongres. Berikutnya, pelatih timnas dapat terbantu dengan pemain-pemain di luar daftar yang dipanggil TC. Jadi semoga ada pemain bagus yang lahir dari kompetisi,” ujar Iriawan, seperti dilansir dari antaranews.

Terakhir, tambah pria yang biasa disapa Iwan Bule itu, alasan PSSI untuk menjalankan kompetisi kembali di tengah pandemi adalah demi memutar perekonomian masyarakat.

Kompetisi sepak bola nasional dihentikan sementara akibat pandemi Covd-19 setelah PSSI mengeluarkan surat keputusan SKEP/48/III/2020 pada 27 Maret 2020.

Setelah resmi dilanjutkan, Mochamad Iriawan menegaskan bahwa semua aktivitas termasuk latihan serta pertandingan liga di masa pandemi akan digelar dengan protokol kesehatan yang ketat sesuai arahan dari FIFA dan pemerintah Indonesia.

Baca juga :  Polisi Bubarkan Kerumunan Warga di 190 Titik di Bali

Sementara terkait soal teknis, jadwal rinci, regulasi dan subsidi, PSSI menyerahkan sepenuhnya kepada operator kompetisi PT Liga Indonesia Baru (LIB).

“Saya pribadi ingin Liga 1 Indonesia sudah bergulir kembali pada tanggal 1 Oktober 2020 lalu dilanjutkan ke Liga 2. Untuk Liga 3, nanti jadwal ‘kick off’ tidak jauh dari Liga 1 dan 2,” pungkas Iriawan. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.