GTPP Gianyar Intensifkan Lacak Klaster Baru Covid-19

  • Whatsapp
BUPATI Made Mahayastra yang juga Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Gianyar. foto: antaranews.

GIANYAR – Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Gianyar mengintensifkan pelacakan terhadap orang-orang yang pernah kontak dengan pasien yang terkonfirmasi positif dengan sejumlah klaster baru terkait kasus transmisi lokal.

“Kami sudah blok semua, sebelumnya kami ‘tracing’, lalu di-rapid test, dan swab test (uji usap). Mudah-mudahan bisa dihentikan,” kata Bupati Gianyar yang juga Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Gianyar, I Made Mahayastra, Minggu (21/6/2020).

Menurut Mahayastra, peningkatan kasus positif Covid-19 di wilayahnya, karena ada klaster baru, yakni yang terjangkit karena klaster Pasar Galiran di Kabupaten Klungkung dan juga klaster pendidikan kepolisian di Sukabumi.

Berdasarkan data GTPP Covid-19 Provinsi Bali, hingga Sabtu (20/6/2020), jumlah kumulatif kasus positif Covid-19 di Kabupaten Gianyar 69 orang. “Jika dilihat dari jumlah kasusnya, kami sekitar setengah dari kasus di Kabupaten Badung dan Buleleng, dan jauh dari jumlah kasus di Denpasar. Tetapi, belakangan ini cukup tinggi peningkatan kasus transmisi lokalnya,” ucap Mahayastra di sela-sela penanaman perdana di Agro Learning Center Denpasar.

Baca juga :  Terkini, Pasien Positif COVID-19 di Bali jadi 10 Orang

Oleh karena itu, pihaknya fokus untuk melakukan antisipasi supaya transmisi lokal tidak terus meluas. “Siapa yang ketemu orang positif Covid-19 sebelumnya itu kami uji usap dan harus dikarantina. Jangan sampai mereka bergaul dan kemana-mana. Apalagi, orang yang tanpa gejala (OTG) juga ikut membuat transmisi lokal meningkat,” kata Bupati Mahayastra, yang dilansir dari antaranews.

Demikian juga di pasar-pasar tradisional, pihaknya pun mengetatkan penerapan protokol kesehatan pencegahan Covid-19. ”Kami tidak menutup pasar karena merupakan salah satu pusat ekonomi. Namun, protokol kesehatannya yang diperketat. Sebelumnya ada satu kasus transmisi lokal di pasar, yakni di Samplangan, namun itu sudah diisolasi. Bagi yang pernah kontak juga sudah di-rapid test dan diuji usap,” terang Mahayastra.

Baca juga :  BPOM Dorong Daya Saing UMKM Bali

Pemerintah Kabupaten Gianyar juga sudah menyiapkan paket bahan pokok untuk seluruh warga Kabupaten Gianyar, terkecuali untuk mereka yang dikecualikan oleh perundang-undangan seperti ASN, TNI, Polri dan pensiunan.

Paket bahan pokok senilai Rp400 ribu. Setiap kepala keluarga diberikan mulai akhir Juni mendatang. Paket bahan pokok semuanya diambil dari produksi petani di Gianyar, sehingga bisa menggairahkan perekonomian Kabupaten Gianyar. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.