Sebelum Berlaga di Jepang, Luhut Pantau Persiapan Zohri dan Sapwaturrahman

  • Whatsapp
KETUA Umum PB PASI Luhut Binsar Pandjaitan (berdiri kelima dari kanan) foto bersama saat mengunjungi sesi latihan Timnas Atletik di Stadion Madya GBK, Senin (3/5/2021). foto: antaranews

JAKARTA – Sebelum berlaga di “Continental Tour Gold Tokyo 2021”, Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PB PASI) Luhut Binsar Pandjaitan memantau persiapan Muhammad Zohri dan Sapwaturrahman di Stadion Madya Gelora Bung Karno, Jakarta, Senin (3/5/2021)

Dalam kunjungannya, Luhut mengaku optimistis dua wakil Indonesia tersebut bisa mengeluarkan performa terbaik meski kejuaraan yang akan diikuti merupakan uji coba untuk Olimpiade Tokyo 2020.

Bacaan Lainnya

“Dari catatan terakhir mereka (Zohri dan Sapwan), saya yakin bisa (berlomba dengan) baik. Ajang itu seperti ‘diamond league’, satu tingkat di bawah kejuaraan dunia,” kata Luhut saat ditemui di Stadion Madya.

Pada kejuaraan yang akan berlangsung di National Stadium Tokyo, 9 Mei 2021 mendatang, Zohri akan diikutkan pada nomor lari 100 meter, sementara Sapwaturrahman akan mengisi nomor lompat jauh.

PB PASI mengirimkan kedua atlet asal Provinsi Nusa Tenggara Barat itu berdasarkan catatan terakhir mereka saat latihan. Zohri mencatatkan waktu 10,03 detik untuk jarak 100 meter. Sementara Sapwan catatan lompatan terjauhnya 8,19 meter, atau kurang tiga sentimeter untuk memastikannya lolos ke Olimpiade Tokyo.

“Untuk Sapwan terjauhnya masih 8,19 (meter), untuk lolos minimal 8,22. Memang hanya butuh sedikit lagi, ini yang harus kami dorong untuk dikejar. Semoga dia bisa lolos dan kami bisa kirim dua atlet ke Olimpiade,” harap Luhut, yang dilansir dari antaranews.

Jelang ajang uji coba di Tokyo, Luhut menyebutkan kesiapan Zohri dan Sapwan sudah sekitar 90-95 persen. Ia pun memaklumi jika keduanya mengalami “demam panggung” karena sudah lama tidak berlomba.

Baca juga :  Anom Gumanti Optimis GiriAsa Peroleh 92,5 persen, Ini Alasannya

PB PASI pun tidak membebankan target khusus pada ajang uji coba ini. “Tinggal ditambah semangatnya lagi, karena ‘mood’ kan juga berpengaruh ke hasil. Bisa mempengaruhi sepersekian detik atau sentimeter. Jadi tidak hanya sekedar fisik yang kuat saja,” pungkas Luhut Pandjaitan. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.