Pasar Galiran Klungkung Ditutup 3 Hari, Bupati Suwirta Uji Cepat Massal 1.500 Pedagang

  • Whatsapp
BUPATI Klungkung, I Nyoman Suwitra (kiri), memutuskan untuk menutup sementara Pasar Umum Galiran selama tiga hari mulai hari Senin (22/6/2020) hingga Rabu (24/6/2020), guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19 akibat transmisi lokal. foto: antaranews

KLUNGKUNG – Bupati Klungkung, I Nyoman Suwitra, memutuskan untuk menutup sementara Pasar Umum Galiran selama tiga hari tepatnya tanggal 22-24 Juni, guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19 akibat transmisi lokal menjelang pelaksanaan normal baru di kawasan itu.

“Untuk memutus penyebaran di pasar, kami akan tutup sementara Pasar Galiran selama tiga hari,” ujar Suwitra usai memimpin rapat di Klungkung, Jumat (19/6/2020). Rapat tersebut juga dihadiri Sekretaris Daerah Kabupaten Klungkung I Gede Putu Winastra, Kadiskes dr. Ni Made Adi Swapatni, Kalak BPBD Putu Widiada, Kadiskop UKM dan Perdagangan Wayan Ardiasa.

Selama pasar ditutup, kata Suwirta, Dinas Kesehatan akan melakukan penyemprotan disinfektan secara menyeluruh dan uji cepat massal terhadap para pedagang tetap dan buruh angkut pasar Galiran. Dari 1.700 pedagang, 1.500 diantaranya akan dilakukan uji cepat bergilir selama tiga hari.

Baca juga :  Sugawa Korry Minta LPD Perhatikan Kesehatan Likuiditas Sebelum Kucurkan Bantuan

Tercatat 200 pedagang sudah menjalani uji cepat sebelumnya. Untuk pedagang lancuban ber-KTP Klungkung juga akan dilakukan uji cepat. Untuk pedagang tidak tetap, pedagang lancuban dan pedagang bermobil dari luar Klungkung diimbau untuk melakukan uji cepat di daerah masing-masing.

“Saat dilakukan rapid test agar semuanya hadir, khususnya para pedagang tetap, jika tidak memiliki surat keterangan rapid, termasuk pedagang luar dari Kabupaten Klungkung, tidak akan diberi kesempatan berjualan di pasar,” tegas Bupati Suwitra, seperti yang dilansir antaranews.

Selama sterilisasi pasar itu pula, pihaknya menugaskan dinas terkait untuk memasang tempat cuci tangan, melengkapi infrastruktur yang kurang dan pembenahan sirkulasi pasar. Gang-gang yang ada di pasar akan dibuka dan dibersihkan agar tidak lagi dipenuhi barang. “Ketika penutupan selesai, maka kita kembali membuka pasar secara normal, penjual dengan pembeli menjaga jaraknya dengan baik,” katanya.

Baca juga :  Keguguran, Sempat Diduga Positif Covid-19

Dalam pemantauan bersama Kadis Kepala Dinas Koperasi, UKM, dan Perdagangan Kabupaten Klungkung Wayan Ardiasa dan Kepala UPT Pasar Komang Sugianta pada pukul 10.00 Wita, Bupati Suwirta mendapati suasana pasar cukup lengang dan sepi pengunjung.

Bupati Suwirta meminta para pedagang untuk tetap bersabar dan tetap melakukan protokol kesehatan saat beraktivitas, karena pandemi memang masih belum bisa dikendalikan dan belum diketahui kapan berakhir.

Lewat alat pengeras suara, Bupati Suwirta mengatakan untuk menyambut pembukaan pasar dengan situasi normal baru, maka protokol kesehatan harus tetap dilakukan dengan lebih baik lagi, demi keselamatan semuanya.

Selain itu, ujar dia, pihak pengelola pasar akan menyiapkan akses/jalur bagi pengunjung/pembeli agar tidak berdesakan utamanya di jalur utama dalam gedung pasar. Memasuki area pasar, pengunjung juga diwajibkan memakai masker pelindung serta memakainya dengan benar yakni menutupi hidung hingga mulut.

Baca juga :  Catat..! Ini Sisa Jadwal Laga Bali United di Piala AFC

Namun, jika semua tidak mampu menaati peraturan ini, maka pembukaan pasar dengan situasi normal baru mulai pukul 06.00 Wita hingga 17.00 Wita akan ditunda atau tidak dilakukan. “Sampah yang dihasilkan di pasar juga harus dipilah menjadi sampah organik dan anorganik sesuai Perda Nomor 7 Tahun 2014,” pungkas Suwirta. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.