Wali Kota Jaya Negara Bersepeda Tinjau Kesiapan Rencana Penataan Kawasan Pantai Sanur

  • Whatsapp
WALI Kota Jaya Negara dan rombongan saat meninjau rencana penataan Pantai Sanur, Jumat (2/7/2021). foto: ist

DENPASAR – Untuk mempercantik dan kenyamanan kawasan wisata Sanur, Pemerintah Kota Denpasar akan melakukan penataan di sepanjang pantai Sanur mulai dari Pantai Mertasari Sanur Kauh sampai Pantai Matahari Terbit Sanur Kaja sepanjang 6,8 Km. Penataan ini melalui dana bantuan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) serta Kementerian Pariwisata RI.

Wali Kota Denpasar IGN. Jaya Negara bersama Wakil Wali Kota I Kadek Agus Arya Wibawa dan Kepala Balai Wilayah Sungai (BWS) Bali Penida, Mariadi Utama, Jumat (2/7/2021) melakukan peninjauan dengan bersepeda menyusuri Pantai Sanur sekaligus melakukan sosialisasi dengan warga dan tokoh masyarakat setempat.

Bacaan Lainnya

Ikut serta dalam rombongan Kepala Dinas PUPR Nyoman Ngurah Jimmy Sidharta, Kadisparda MA. Dezire Mulyani, Kabag Protokol dan Komunikasi Pimpinan Dewa Gede Rai, Camat Denpasar Selatan, Wayan Buda, OPD terkait Pemkot Denpasar, Bendesa Adat di wilayah Sanur, Perbekel/ Lurah dan tokoh masyarakat setempat .

Wali Kota Jaya Negara menyampaikan, penataan ini agar kawasan Pantai Sanur kelihatan lebih rapi dan tertata sehingga jika nantinya Border Pariwisata dibuka, siap menjadi tujuan wisata utama di Bali . “Sebelumnya kami telah bertatap muka dengan Bendesa Adat Lurah/Perbekel dan tokoh masyarakat untuk membahas rencana penataan Pantai Sanur,” ujarnya.

Baca juga :  Petani Ikan Khawatir Dampak Semburan Belerang Danau Batur

Jaya Negara berharap penataan kawasan wisata Sanur menjadi komitmen bersama, dan pengerjaannya nanti dapat melibatkan tenaga lokal Sanur dalam program padat karya. Pihak BWS dapat melakukan langkah dan memberikan kesempatan masyarakat lokal Sanur dalam pemulihan ekonomi. Anggaran total untuk penataan pantai Sanur yang bersumber dari Kementerian PUPR sebesar Rp63,8 Milyar.

Penataan ini meliputi penataan pedestrian, parkir, kawasan pedagang, dan tourist information. “Langkah sosialisasi telah dilakukan bersama kepada masyarakat dan pada bulan Juli ini telah masuk dalam proses tender serta pada bulan Agustus mendatang akan dilakukan penandatanganan kontrak sehingga diharapkan dapat berjalan bertahap hingga di Tahun 2022 nanti,” ujarnya.

Sementara Bendesa Adat Intaran I Gusti Agung Alit mendukung penataan serta dapat mengakomodir seluruh kegiatan masyarakat di pesisir Sanur yang meliputi pelaku pariwisata, pedagang, hingga nelayan. “Kami sudah menyampaikan kepada masyarakat terkait langkah program penataan ini kepada masyarakat, program ini sangat baik dan sangat setuju untuk dilakukan penataan dalam memberikan dampak yang baik bagi wajah Sanur dan dampak perekonomian,” ujarnya. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.