Kemenparekraf Terus Promosikan Destinasi Wisata Alam di Nusa Penida

  • Whatsapp
SALAH seorang wisatawan menyaksikan pemandangan alam di kawasan Pantai Diamont, Nusa Penida, Bali. foto: antaranews

KLUNGKUNG – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendorong masyarakat Nusa Penida, Provinsi Bali agar terus melakukan promosi objek-objek wisata alam sehingga makin dikenal di tengah pandemi Covid-19.

“Kemenparekraf terus melakukan promosi destinasi wisata di tengah pandemi Covid-19, serta melakukan sosialisasi penerapan ‘clean, healty, safety and environment /CHSE (kebersihan, kesehatan, keamanan dan lingkungan hidup) di objek-objek wisata,” kata Dwiyanto dari Kemenparekraf di sela acara implementasi protokol kesehatan CHSE melalui program “we love Bali” di Nusa Penida, Bali, Jumat (9/10/2020).

Bacaan Lainnya

Ia mengatakan program dibuat Kemenparekraf bertujuan mempromosikan dan meyakinkan kepada wisatawan agar tertarik berkunjung kembali ke objek-objek wisata saat menghadapi pandemi ini.

“Program tersebut untuk meyakinkan para wisatawan, bahwa di daerah yang dikunjungi telah berstandar protokol kesehatan. Sehingga tak diragukan dalam melakukan liburan mereka di daerah destinasi tersebut,” ujar Dwiyanto, seperti dilansir dari antaranews.

Oleh karena itu, kata dia, program tersebut mengajak kepada komponen masyarakat dan elemen pariwisata bersama-sama mengunjungi destinasi wisata untuk melihat dari dekat protokol kesehatan yang diterapkan di objek wisata itu.

Peserta program “We Love Bali” selama tiga hari di Kecamatan Nusa Penida, Kabupaten Klungkung pada hari ketiga mengunjungi objek wisata di Pulau Lembongan, yakni hutan mangrove (bakau) dan pelayanan hotel di kawasan itu.

Baca juga :  ASEAN Para Games 2020 Terancam Batal

Sebelumnya, pada hari pertama dan kedua, peserta yang berjumlah 40 orang mengunjungi objek-objek wisata di kawasan Nusa Penida bagian barat dan timur. Seperti kawasan wisata Klingking, Crystal Bay, Broken Beach (Pasih Uug), Pantai Billabong, Kawasan Raja Lima, Pantai Diamont, Pantai Impian hingga Pantai Tangisan Setan.

Seorang peserta kegiatan program “We Love Bali” Suryani mengharapkan masyarakat yang memiliki objek wisata untuk menjaga kelestarian alamnya. Termasuk juga harus menjaga kebersihan agar bebas sampah plastik di kawasan tersebut.

“Saya harapkan masyarakat setempat untuk menjaga kelestarian alamnya. Di samping juga menjaga kebersihan agar bebas sampah plastik. Begitu juga pemerintah agar akses jalan diperbaiki agar lancar transportasi di sana,” ujarnya. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.