Ini Dia Penemu Virus Corona Pertama di Dunia pada 1965

  • Whatsapp
JUNE Almeida dengan mikroskop elektronnya di Ontario Cancer Institute di Toronto.

PENYAKIT Covid-19 yang disebabkan virus corona telah menginfeksi lebih dari 2 juta orang di dunia. Virus corona penyebab Covid-19 sendiri dibedakan dengan nama SARS-CoV-2. Sementara keluarga virus corona terdiri dari beberapa jenisnya, seperti salah satunya yang menyebabkan penyakit SARS dan MERS.

Nah, seseorang yang pertama kali menemukan virus corona ternyata adalah seorang perempuan pada 1964 lalu. Perempun itu adalah June Almeida. Pelopor visualisasi virus Dikutip dari BBC, June adalah putri seorang sopir bus asal Skotlandia.

Bacaan Lainnya

June meninggalkan bangku sekolah pada usia 16 tahun. Meksipun demikian, dia kemudian dikenal sebagai pelopor pencitraan virus, yang karyanya telah kembali menjadi fokus selama pandemi saat ini.

Covid-19 adalah penyakit baru tetapi disebabkan oleh virus corona jenis baru. Sedangkan virus corona yang pertama kali diidentifikasi oleh Dr Almeida ditemukan pada tahun 1964 di laboratoriumnya di Rumah Sakit St Thomas di London.

Ahli virologi itu dilahirkan di June Hart pada tahun 1930 dan dibesarkan di rumah petak dekat Alexandra Park di timur laut Glasgow. Dia meninggalkan sekolah dengan sedikit pendidikan formal tetapi mendapat pekerjaan sebagai teknisi laboratorium histopatologi di Glasgow Royal Infirmary.

Baca juga :  Empati Suastika kepada Keluarga Pemancing yang Belum Ditemukan

Kemudian dia pindah ke London untuk melanjutkan karirnya dan pada tahun 1954 menikahi Enriques Almeida, seorang seniman Venezuela.
Selanjutnya mereka pindah ke Toronto di Kanada dan menurut penulis medis George Winter, di Ontario Cancer Institute-lah Dr Almeida mengembangkan keterampilannya yang luar biasa dengan mikroskop elektron.

Dia memelopori metode yang memvisualisasikan virus dengan lebih baik dengan menggunakan antibodi untuk menggabungkannya. Bakatnya diakui di Inggris dan dia dibujuk kembali pada tahun 1964 untuk bekerja di Sekolah Medis Rumah Sakit St Thomas di London, rumah sakit yang sama yang merawat Perdana Menteri Boris Johnson ketika dia menderita virus Covid-19.

Sekembalinya, dia mulai bekerja sama dengan Dr David Tyrrell, yang menjalankan penelitian di unit flu biasa di Salisbury di Wiltshire. Dr Tyrrell sebelumnya telah mempelajari sampel virus flu yang kemudian dikenal sebagai B814, berasal dari pencucian hidung seorang murid di sekolah asrama di Surrey pada tahun 1960.

Mereka menemukan bahwa mereka mampu menularkan gejala flu biasa ke sukarelawan tetapi mereka tidak dapat menumbuhkannya dalam kultur sel rutin. Namun, penelitian sukarela menunjukkan pertumbuhannya dalam kultur organ dan Dr Tyrrell bertanya-tanya apakah itu dapat dilihat oleh mikroskop elektron. Mereka mengirim sampel ke Juni Almeida yang melihat partikel virus dalam spesimen, yang dia deskripsikan sebagai virus influenza tetapi tidak persis sama.

Baca juga :  Program PKW Diharap Bisa Tingkatkan Perekonomian Masyarakat

Dilansir dari Kompas.com, Juni Almeida mengidentifikasi apa yang kemudian dikenal sebagai coronavirus manusia pertama. Coronavirus adalah sekelompok virus yang memiliki penampilan halo atau mahkota (corona) ketika dilihat di bawah mikroskop.

Penemuan baru dari strain B814 ditulis dalam British Medical Journal pada tahun 1965 dan foto-foto pertama dari apa yang dilihatnya diterbitkan dalam Journal of General Virology dua tahun kemudian. Dr Tyrrell dan Dr Almeida, bersama dengan Prof Tony Waterson, orang yang bertanggung jawab di St Thomas’s, yang menamakannya coronavirus karena mahkota atau lingkaran cahaya yang mengelilinginya pada gambar virus.

Dr Almeida kemudian bekerja di Sekolah Kedokteran Pascasarjana di London, di mana ia dianugerahi gelar doktor. Dia menyelesaikan karirnya di Wellcome Institute, di mana dia ditunjuk pada beberapa paten di bidang pencitraan virus. Setelah meninggalkan Wellcome, Dr Almeida menjadi guru yoga tetapi kembali ke virologi dalam peran penasihat di akhir 1980-an ketika dia membantu mengambil gambar baru virus HIV.

Juni Almeida meninggal pada 2007, pada usia 77. Sekarang 13 tahun setelah kematiannya, dia akhirnya mendapatkan pengakuan yang layak sebagai pelopor yang pekerjaannya mempercepat pemahaman tentang virus yang saat ini menyebar di seluruh dunia. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.