Polda Bali Tolak Permohonan Penangguhan Penahanan Jerinx SID

  • Whatsapp
TETAP DITAHAN - Jerinx setelah melalui pemeriksaan di Kantor Ditreskrimsus Polda Bali, Selasa (18/8/2020). foto: antaranews

DENPASAR – Polda Bali menolak permohonan penangguhan dan/atau pengalihan jenis penahanan terhadap drummer band Superman Is Dead (SID), I Gede Ari Astina alias Jerinx, atas dugaan kasus pencemaran nama baik Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan ujaran kebencian.

“Penangguhannya ditolak. Alasannya karena dikhawatirkan (Jerinx) akan mengulangi perbuatannya,” kata Kabid Humas Polda Bali, Kombes Pol Syamsi, yang dilansir dari antaranews, Selasa (18/8/2020).

Bacaan Lainnya

Ia mengatakan bahwa untuk tersangka Jerinx tetap ditahan di Rutan Polda Bali. Selanjutnya dilakukan pemeriksaan tiga orang saksi yang diajukan dari pihak tersangka.

Sementara itu, pada Selasa (18/8/2020) sekitar pukul 10.45 wita, tiga orang saksi yaitu dua personil Superman Is Dead (SID) Eka Rock dan Boby Cool serta manajer dari Jerinx, Ngurah mendatangi Ditreskrimsus Polda Bali untuk dilakukan pemeriksaan sebagai saksi. “Kedatangan kami untuk menjelaskan bagaimana Jerinx sebenarnya,” kata Boby.

Pada kesempatan yang sama, Eka mengatakan bahwa Jerinx tidak seperti yang dituduhkan dalam laporan tersebut. “Kami sangat mengenal karakter Jerinx, dia tidak ada maksud merendahkan seseorang atau golongan, kami sangat mengenal dia, sudah 25 tahun kami bersama, bukan sahabat lagi, tapi kami itu saudara,” kata Eka.

Baca juga :  Tiga Tahun Direlokasi, Korban Bencana Yeh Mampeh Baru Dibantu Isian Hunian

Kedatangan dua personil SID tersebut, selain sebagai saksi juga untuk membawakan baju SID untuk Jerinx, karena bertepatan dengan 25 tahun band SID. “Kami membawakan baju untuk Jerinx, karena hari ini bertepatan 25 tahun SID, nanti sore juga kami membagikan pangan gratis seperti yang dilakukan sebelumnya,” kata Eka.

Sebelumnya, pada (12/8/2020) Ditreskrimsus Polda Bali menetapkan I Gede Ari Astina alias Jerinx, sebagai tersangka kasus dugaan pencemaran nama baik IDI dan ujaran kebencian. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.