PAD Gianyar Turun Rp105,737 Miliar

  • Whatsapp
BUPATI Mahayastra (kiri) menyampaikan Pengantar Raperda APBD Kabupaten Gianyar Tahun Anggaran 2022, pada Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Gianyar, Selasa (5/10/2021). Foto: adi

GIANYAR – Bupati Gianyar, I Made Mahayastra, menyampaikan Pengantar Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Gianyar Tahun Anggaran 2022, pada Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Gianyar, Selasa (5/10/2021) di Ruang Sidang DPRD.

Dalam penyempaiannya, Mahayastra mengajukan pendapatan daerah tahun 2022 sebesar Rp1,955 triliun lebih. Pendapatan yang direncanakan tersebut bersumber dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) direncanakan sebesar Rp779,059 miliar lebih atau 39,84 persen. Pendapatan transfer direncanakan sebesar Rp1,121 triliun lebih atau 57,33 persen, dan lain–lain pendapatan daerah yang sah direncanakan sebesar Rp55,316 miliar lebih atau 2,83 persen.

Bacaan Lainnya

Rencana PAD dalam Rancangan APBD Tahun Anggaran 2022 sebesar Rp779,059 miliar lebih. Jika dibandingkan dengan PAD Tahun Anggaran 2021, mengalami penurunan sebesar Rp105,737 miliar lebih atau 11,95 persen. Perencanaan ini dibuat dengan mempertimbangkan potensi riil sumber pendapatan, realisasi pada tahun sebelumnya dan tingkat pertumbuhan ekonomi, serta masih adanya pandemi Covid-19 yang berdampak pada penerimaan pendapatan asli daerah yang mengandalkan pemasukan dari industri pariwisata.

Struktur PAD masih didominasi oleh rencana penerimaan dari pajak daerah, dengan tetap mengupayakan intensifikasi penerimaan di luar pajak daerah seperti retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan dan lain-lain PAD yang sah.

Baca juga :  Harapkan Masyarakat Cari Informasi Resmi Terkait Perkembangan Covid-19 di Bali

Terkait rencana Belanja Daerah dalam Rancangan APBD Kabupaten Gianyar Tahun Anggaran 2022, direncanakan sebesar Rp2,014 triliun lebih, yang terdiri dari Belanja Operasi sebesar Rp1,559 triliun lebih atau 77,41 persen, Belanja Modal sebesar Rp226,993 miliar atau 11,27 persen, Belanja Tidak Terduga sebesar Rp1 miliar atau 0,05 persen dan Belanja Transfer sebesar Rp227,086 miliar atau 11,27 persen.

Defisit anggaran dalam Rancangan APBD Kabupaten Gianyar Tahun Anggaran 2022 sebesar Rp58,931 miliar lebih. Hal ini terjadi karena rencana belanja untuk membiayai sektor prioritas seperti tersebut di atas, lebih besar dibandingkan dengan proyeksi rencana pendapatan. Namun defisit anggaran tahun 2022 tersebut akan dapat ditutupi, terutama bersumber dari penerimaan pinjaman daerah dan sisa lebih perhitungan anggaran tahun 2021 yang saat ini sedang berjalan.

Bupati Mahayastra juga berharap hubungan harmonis antara legislatif dan eksekutif tetap terjalin dengan baik demi terwujudnya masyarakat Gianyar yang sejahtera.

“Kami berharap agar suasana kebersamaan, sinergi dan sinkronisasi dalam pemahaman tentang pembangunan Gianyar antara eksekutif dan legislatif, tetap terjalin dengan baik seperti yang sudah berlangsung selama ini. Dengan demikian program yang direncanakan dan dijalankan benar-benar mampu mewujudkan visi dan misi pembangunan Kabupaten Gianyar menuju masyarakat Gianyar yang lebih sejahtera,” pungkasnya. adi

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.