Pasca Pejabat Positif Covid-19, Sebanyak 98 Pegawai Pemkab Jembrana Jalani Rapid Test

  • Whatsapp
PULUHAN pegawai Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah Pemkab Jembrana saat menjalani rapid test massal, Sabtu (22/8/2020). foto: antaranews

JEMBRANA – Sebanyak 98 orang pegawai di Badan Pengelola Keuangan Dan Aset Daerah Pemerintah Kabupaten Jembrana, menjalani rapid test setelah salah seorang pejabatnya positif Covid-19.

“Selain melakukan tes cepat, kami juga menyemprotkan disinfektan di areal kantor. Penanganan ini untuk mengantisipasi penularan lebih lanjut,” kata Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kabupaten Jembrana, dr I Gusti Agung Putu Arisantha, Sabtu (22/8/2020).

Bacaan Lainnya

Ia mengatakan, dari puluhan pegawai yang menjalani rapid test, ditemukan lima orang hasilnya reaktif dan akan menjalani karantina mandiri serta dilakukan tes usap (swab test). Sedangkan untuk pegawai yang berada satu ruangan dengan pejabat yang positif Covid-19, langsung dilakukan tes usap.

Ia juga mengungkapkan masih menunggu hasil tes usap pegawai di kantor tersebut, sebelum memutuskan kantor itu ditutup sementara, atau tetap buka seperti biasa.

Di sisi lain, Arisantha mengatakan, pada hari Sabtu (22/10), pasien Covid-19 di Kabupaten Jembrana bertambah dua orang yang berasal dari Kelurahan Loloan Barat namun tinggal di Kelurahan Lelateng yaitu seorang pria berumur 51 tahun yang merupakan ayah dari pasien Covid-19 sebelumnya, serta seorang lagi asal Desa Banyubiru.

Baca juga :  Ini Hasil Rapid Test Puluhan Pengemudi Mobil yang Masuk Wilayah Denpasar

“Untuk yang dari Kelurahan Loloan Barat, yang bersangkutan merupakan hasil penelusuran terhadap anaknya yang sebelumnya sudah dinyatakan positif Covid-19. Sedangkan yang dari Desa Banyubiru merupakan kasus baru, dengan riwayat pasien pernah melakukan perjalanan ke Denpasar,” kata Arisantha, yang dilansir dari antaranews.

Khusus pasien asal Desa Banyubiru, ia mengatakan, pemuda usia 19 tahun ini mengeluh panas dan demam sepulang dari Denpasar, yang setelah dilakukan rapid test hasilnya reaktif, kemudian disusul dengan tes PCR yang hasilnya positif Covid-19.

Dengan bertambahnya dua pasien ini, secara kumulatif jumlah warga Kabupaten Jembrana yang tertular Covid-19 berjumlah 83 orang, dengan 69 diantaranya sudah sembuh. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.