Indonesia Yakin Kampung Atlet Olimpiade Aman dari Klaster Covid-19

  • Whatsapp
LIFTER putri Indonesia Windy Cantika Aisah (kanan) melakukan angkatan saat sesi latihan, disaksikan CdM Kontingen Indonesia Rosan Roeslani (tengah) dan Kepala Pelatih Angkat Besi Dirja Wihardja (kiri) di Arena Angkat Besi Olimpiade Tokyo 2020, Tokyo International Forum, Tokyo, Jepang, Kamis (22/7/2021). foto: antaranews

KONTINGEN Idonesia meyakini kondisi perkampungan atlet Olimpiade aman dari ancaman klaster Covid-19 menyusul maraknya temuan kasus virus corona di wilayah Tokyo 2020 belakangan ini.

Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari dalam jumpa pers virtual yang diikuti di Jakarta, Kamis (22/7/2021), mengatakan bahwa kasus positif Covid-19 lebih banyak ditemukan di luar lingkungan Kampung Atlet Olimpiade.

Bacaan Lainnya

“Total ada sekitar 70 kasus (Covid-19), tetapi itu campur, tidak hanya di Kampung Atlet,” kata Okto. “Di Kampung Atlet ditemukan kasus positif, dan itu langsung diantisipasi oleh panitia,” tambahnya, seperti dikutip dari antaranews.

Hal senada juga disampaikan Duta Besar RI untuk Jepang Heri Akhmadi Dia menegaskan bahwa jumlah atlet yang terindikasi positif virus corona di Kampung Atlet hanya enam orang, sisanya adalah kontraktor dan orang-orang yang berada di luar bubble perkampungan atlet.

“Atlet yang dinyatakan terpapar Covid-19 ada enam orang, yaitu yang masuk dalam atlet Olimpiade dan Paralimpiade. Yang terbanyak adalah kontraktor 44 orang, kemudian 18 personel dari IOC, tapi sebenarnya tempatnya tidak di Kampung Atlet,” kata Heri. “Enam orang atlet itu sudah dievakuasi dan ditempatkan di satu wilayah tertentu,” tambah dia.

Baca juga :  Bupati Suwirta Sembahyang di Pura Jagatnatha, Doakan Seluruh Masyarakat Terhindar Covid-19

Heri pun yakin Olimpiade Tokyo akan berjalan aman hingga akhir tanpa ada ketakutan terhadap kemungkinan tertular COVID-19. Interaksi dan aktivitas para atlet di Kampung Atlet juga dibatasi hanya di seputar tempat penginapan, tempat latihan dan arena pertandingan.

Selain itu, atlet, pelatih dan ofisial juga hanya diperbolehkan keluar beraktivitas sesuai dengan jadwal yang telah dilaporkan dalam rencana kegiatan atau activity plan kepada panitia penyelenggara.

Para atlet, pelatih dan ofisial juga akan diuji saliva setiap hari sebagai langkah mitigasi yang dilakukan panitia penyelenggara demi mencegah penyebaran Covid-19 yang meluas. yes

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.