Gubernur Zul Buka FESyar KTI 2020, Minta OJK Bantu masyarakat KTI Melek Ekonomi Syariah

  • Whatsapp
Foto: FESYAR KAWASAN TIMUR INDONESIA GUBERNUR NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah (dua kiri) saat membuka FESyar Kawasan Timur Indonesia (KTI) tahun 2020, Kamis (20/8). Foto: ist
Foto: FESYAR KAWASAN TIMUR INDONESIA GUBERNUR NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah (dua kiri) saat membuka FESyar Kawasan Timur Indonesia (KTI) tahun 2020, Kamis (20/8). Foto: ist

MATARAM – Festival Ekonomi Syariah (FESyar) Kawasan Timur Indonesia (KTI) tahun 2020, resmi dibuka oleh Gubernur NTB Dr. H. Zulkieflimansyah, Rabu (19/8) lalu. Dengan mengambil tema “Mendorong Ekonomi Syariah sebagai Penggerak Ekonomi Regional Pascapenerapan New Normal”.

Kegiatan diselenggarakan di Aula Kantor Bank Indonesia Perwakilan NTB. Fesyar di NTB sendiri mewakili pelaksanaan di regional Kawasan Indonesia Timur yang berlangsung selama 10 hari, hingga 28 Agustus 2020.
Gubernur NTB dalam kesempatan ini mengatakan, ekonomi syariah di wilayah NTB bukanlah sesuatu yang baru. Karena seperti diketahui Bank NTB telah menjelma menjadi Bank NTB Syariah dan memiliki kinerja yang sangat baik dan mampu membuktikan hal tersebut kepada masyarakat luas.

Bacaan Lainnya

‘’Meskipun Bank NTB jadi Bank NTB Syariah, tapi tidak menutup kemungkinan berpartisipasi pemeluk keyakinan yang berbeda. 20 persen-30 persen karyawan Bank NTB Syariah itu non-muslim, tetapi Alhamdulillah dengan visi dan misi yang sama suasananya sangat inklusif dan kinerjanya menggembirakan,’’ ujar Gubernur Zul.

Menurut dia, ekosistem syariah di NTB harus diasah, sebab NTB dikenal sebagai pelopor Halal Touris Destination bukan hanya skala regional dan nasional tetapi juga internasional. Untuk itu, gubernur berharap Fesyar ini menjadi salah satu upaya untuk OJK mengedukasi masyarakat NTB khususnya masyarakat Kawasan Timur Indonesia melek finansial di bidang syariah.

Baca juga :  Memperpanjang "Napas" Petani Ikan, Bupati Tabanan dan OPD Borong Panen Lele

‘’Oleh karena itu, jika ekosistem ekonomi syariah itu semakin digiatkan di NTB saya kira posisinya akan lebih tajam lagi. Mudah-mudahan festival ekonomi syariah ini, literasi keuangan jadi intensif lagi sehingga masyarakat NTB khususnya masyarakat Indonesia Timur jadi melek finansial,’’ jelas Gubernur Zul.

Terakhir, dia mengapresiasi dan mengucapkan terima kasih kepada Bank Indonesia beserta jajarannya, Otoritas Jasa Keuangan, Kementerian Keuangan, serta Masyarakat Ekonomi Syariah yang telah melakukan terobosan dan inovasi untuk membantu pembangunan di NTB. ‘’Sekali lagi terima kasih, mohon maaf atas segala kekurangan dan keterbatasan dukungan kami,’’ tandas Gubernur Zul.
Sementara itu, secara virtual Deputi Gubernur Bank Indonesia, Rusmaya Hadi, mengatakan, pandemi saat ini berdampak pada pergerakan ekonomi. Hal tersebut juga turut dirasakan oleh UMKM yang memberikan kontribusi 60 persen kepada Produk Domestik Bruto (PBD) Nasional.

Menurut data Kementerian Koperasi dan UKM menunjukkan 68 persen UMKM mengalami penurunan akibat pandemi Covid-19, baik di bidang penjualan, modal, permasalahan distribusi serta pemasokan bahan mentah. ‘’Di tengah cobaan yang kita hadapi saat ini, stabilitas perekonomian dan sistem keuangan itu tetap terjaga. Alhamdulillah, kami juga telah melihat adanya indikasi perbaikan atau pemulihan ekonomi terutama pasca relaksasi pengembangan SDM,’’ jelasnya.

Meskipun kinerja ekonomi belum stabil seperti semula, dia mengatakan, besar harapannya pemulihan ekonomi ini akan terus berlanjut. Selain itu juga dia berharap adanya optimalisasi dan digitalisasi dalam kegiatan ekonomi salah satunya pada kegiatan UMKM. ‘’Kita harus cepat melakukan adaptasi aktivitas perekonomian di era kernormalan baru. Kita harus betul-betul bisa menyesuaikan dan mendorong terciptanya sumber pertumbuhan yang akan menjadi penggerak di masa kenormalan baru,’’ ungkapnya.

Baca juga :  Presiden Kembali Ingatkan Tak Mudik, Cara Bijak Lindungi Keluarga dari Keterpaparan Covid-19

Oleh karena itu, dalam hal ini peran ekonomi dan keuangan syariah sangat penting. Indonesia sebagai negara yang mayoritas penduduknya muslim, perlu memanfaatkan peluang ini sebagai global player pada ekonomi dan keuangan syariah. ‘’Kita tidak ingin, tidak mau tertinggal dan kembali hanya menjadi market dari produk industri halal. Indonesia sudah tercatat sebagai konsumen makanan halal terbesar, pasar busana muslim ketiga, dan wisata halal kelima terbesar di dunia,’’ jelasnya.

Terpisah, Kepala Perwakilan Bank Indonesia NTB, Achris Sarwani, mengatakan, dengan adanya penyelenggaraan ini dia berharap dapat membawa manfaat yang besar khususnya bagi pengembangan ekonomi syariah dan perekonomian nasional pada umumnya. ‘’Semoga Allah SWT meridhoi segala ikhtiar kita,’’ ungkapnya.

Kemudian acara ini dilanjutkan dengan penyerahan program sosial Bank Indonesia oleh Gubernur NTB kepada beberapa pesanteren dan sekaligus meluncurkan uang baru pecahan Rp75.000 edisi khusus kemerdekaan Republik Indonesia. rul

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.