Pentingnya APD Sesuai Standar

SATGAS dan petugas medis mengamankan WNA yang diduga depresi di di Jalan Raya Berawa, Desa Tibubeneng, Kecamatan Kuta Utara, Senin (30/3/2020), dengan APD seadanya. Foto: istimewa
SATGAS dan petugas medis mengamankan WNA yang diduga depresi di di Jalan Raya Berawa, Desa Tibubeneng, Kecamatan Kuta Utara, Senin (30/3/2020), dengan APD seadanya. Foto: istimewa

DENPASAR, PosMerdeka.com – Alat Pengaman Diri (APD) menjadi bagian yang sangat penting bagi tenaga kesehatan dalam penanganan kasus Corona Virus Disease atau Covid-19, khususnya terhadap keselamatan dan kesehatan bagi tenaga kesehatan. Hal tersebut disampaikan Ketua Ikatan Apoteker Bali, Ketut Agus Adrianta, M.Biomed., Apt di Denpasar, Rabu (1/4). “APD sangat mutlak harus diberikan kepada semua pihak yang terlibat dalam suatu proses pengobatan terhadap suspect maupun carier,” jelasnya melalui pesan singkat WhatsApp kepada POS BALI.

Dosen Fakultas Farmasi Unmas Denpasar ini menjelaskan, dengan menggunakan APD terstandar memiliki risiko yang lebih rendah terpajan penyakit dibandingkan dengan perawat yang sama sekali tidak menggunakan APD. Saat ditanya terkait penggunaan APD di Bali apakah sudah sesuai standar? Mengingat ada beberapa tenaga medis yang merawat pasien juga terpapar dan dinyatakan positif Covid-19. “Ya ini sebenarnya saya tidak mengetahui seluruh kondisi di Pelayanan Kesehatan. Apakah seluruh pelayanan kesehatan telah menggunakana APD? Jika belum inilah salah satu faktor yang dapat menyebabkan terjadinya penularan itu,” jelasnya.

Bacaan Lainnya

Menurutna, APD yang sesuai standar yakni bahan pakaian yang digunakan harus memberikan cukup perlindungan terhadap bahaya atau paparan dari virus tersebut. Peralatan atau pakaian harus ringan dipakainya dan awet dan membuat rasa kurang nyaman sekecil mungkin, tetapi memungkinkan mobilitas, penglihatan dan sebagainya yang maksimum. “Untuk masker yang digunakan kalau yang baik adalah yang N-95 , namun karena kelangkaan ini bisa digantikan dengan masker kesehatan,” bebernya.

Baca juga :  Jadi Yang Tercepat di Mandalika, Honda Tebar Acaman Awal Musim MotoGP

Dalam kesempatan tersebut, pihaknya juga mengajak seluruh masyarakat agar menerapkan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Mengingat, daya tahan tubuh adalah hal yang utama yang perlu diperhatikan. Semakin baik sistem imun, maka akan semakin cepat pula tubuh menangkal virus ini.

“Ini diperlukan kesadaran kita walau tanpa gejala kita harus tetap menjaga kesehatan melalui pola makan yang baik, olah raga yang cukup walau dirumah saja. Dan yang terpenting adalah social distancing. Ayo kita disiplin demi keselamatan Bali tercinta. Untuk Orang Tanpa Gejala (OTG) ini mencegah dengan cara isolasi mandiri minimal 14 hari, konsumsi makanan bergizi dan vitamin penunjang,” ujarnya seraya mengatakan, vitamin untuk menangkal virus ini adalah Vitamin A, C, D, E dan Selenium.

Sementara terkait rapid tes untuk mendetiksi virus ini, menurut dia, sampai saat ini belum ada di apotek di Bali. “Sampai saat ini menurut info yang saya terima rapid test belum didistribusikan di Apotek di Bali. Hanya droping melalui BPBD/Dinkes terkait untuk kebutuhan team Satgas Covid-19 ini. Namun jikalau sudah tersedia akan kami sampaikan lebih lanjut,” pungkasnya. alt

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.