Pasca All England, Tim Bulutangkis Indonesia Jalani Karantina Dua Pekan

  • Whatsapp
DOKUMEN- Ganda campuran Indonesia Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti meraih gelar juara All England 2020 setelah mengalahkan pasangan unggulan ketiga asal Thailand Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai dengan skor 21-15, 17-21, 21-8 di Arena Birmingham, Inggris, Minggu (15/3/2020).

JAKARTA – Pasca mengikuti turnamen All England (11-15 Maret 2020), Tim bulutangkis Indonesia bakal menjalani proses karantina selama 14 hari (dua pekan) untuk memastikan tidak terjangkit virus corona.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) Achmad Budiharto mengatakan proses karantina itu akan dilakukan di Pelatnas PBSI di Cipayung, Jakarta Timur. “Sepulang mereka ke Jakarta harus melakukan self-isolated selama 14 hari di Pelatnas Cipayung, ya,” kata Budiharto, seperti dikutip dari antaranews, Senin (16/3/2020).

Bacaan Lainnya

”(Karantina) ya, latihan seperti biasa,” tambah Budiharto seraya menambahkan, hal itu wajib dilakukan kepada seluruh atlet maupun ofisial karena merupakan protokol dari pemeritah pusat sebagai salah satu langkah pencegahan penularan virus corona agar tak semakin meluas. Pemerintah memang menginstruksikan kepada semua WNI datang dari luar negeri yang masuk Indonesia diwajibkan karantina selama 14 hari.

Sebanyak 21 dari total 25 atlet yang tampil di All England sudah tiba di Jakarta pada Minggu (15/3/2020) dan langsung menjalani proses karantina. Sementara empat atlet lainnya yang berlaga di final, yaitu Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon dan Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti akan bertolak pada Senin waktu setempat.

Baca juga :  KKP Gelar Gemarikan di Kelurahan Serangan

Selanjutnya, para pebulutangkis Indonesia bisa tenang melakukan karantina serta rehat sejenak setelah Federasi Bulutangkis Internasional (BWF) mengeluarkan kebijakan untuk menangguhkan seluruh turnamen hingga 12 April.

Hal itu dilakukan sebagai pertimbangan federasi dari seluruh negara terkait eskalasi penyebaran COVID-19. Disisi lain, pada Senin(16/3/2020_ sore, pemerintah mengumumkan kasus positif corona di Indonesia bertambah 17 kasus sehingga kini kasus COVID-19 telah menyentuh angka 134. (yes)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.